Sabtu, 10 April 2010

Sebuah pilihan


Kring….kring…..kring….”A…a….a….berisik….ganggu orang lagi tidur aja!”. Teriak Wiwin yang sekarang sudah mematikan suara jam weker kesayangannya yang diberikan oleh almarhum kakeknya. Wah… sekarang jam wekernya sudah menunjukkan pukul 05.30 pas, Wiwin sengaja menyetel pukul setengah enam pas, karena kalau pukul lima biasanya abis shalat subuh Wiwin melanjutkan tidurnya lagi. Abis shalat Wiwin sering membuat susu kesukaannya yaitu susu MILO. Akhirnya jam menunjukkan pukul 06.30, saatnya Wiwin mandi, setelah selesai berpakaian waktunya berangkat ke sekolah.

Tiba di sekolah, dengan hati riang gembira Wiwin langsung mencari sosok teman-temannya..

“ Wi….wi…n….”. Tiba-tiba terdengar teriakan Mimi salah seorang teman genknya, Mimi langsung berlari ke arah Wiwin yang diikuti tiga sahabatnya Asti, Nana dan Yuli.

“ Eh…gays kok wajah kalian berkeringat gitu sih, pagi-pagi udah main kejar-kjaran kayak anak Tk aja!”. Sambil mengipas-ngipasi satu-persatu sahabatnya.

“ Ayo lihat apa yang kita bawa sekarang! “. Sambil memperlihatkan sebuah kertas yang berada di tangan Yuli. Kertas itu nampak sebuah Foto cewek yang sedang memakai jilbab coklat yang bertuliskan:

DICARI ORANG HILANG!

CIRI-CIRI: 1. ORANGNYA JUTEK.

2. KULITNYA KUNING LANGSAT

3. BOLA MATANYA BESAR.

BAGI SIAPA YANG MENEMUKANNYA MENDAPAT UANG Rp 1.000, DAN DITRAKTIR 1 MANGKOK ES TELER!

“Ha…ini perbuatan siapa? Dasar kurangajar berani-beraninya dia mempermalukan gue seperti ini!”. Dengan muka kesal Wiwin langsung mengambil kertas itu dari tangan Yuli dan merobeknya sampai sekecil-kecilnya.

“Pokoknya kita harus tau siapa yang melakukan ini semua, kalau sampai dia ketehuan kita hajar aja!”. Kata Mimi sambil mengepalkan tangannya.

“Emang siapa sih orang yang udah kamu jahilin sampa-sampai dia kerjain elo dengan memasang kertas ini di sekolahan?”. Sekarang Asti yang angkat bicara.

“ Ya…aku gak pernah lah ngerjain orang sampai dia harus membalas gue seperti ini, dianya aja cari masalah sama gue!” Wiwin berlari ke kelas menyimpan tasnya yang dari tadi masih dia gendong. Dan ternyata di kelasnya masih ada kertas yang menempel di dinding kelasnya. Ya...tentu saja Wiwin langsung melepas dan merobeknya.

Hari ini adalah hari sial bagi Wiwin siapa sih yang tega mempermalukannya seperti ini, dan hampir semua orang memperhatikan Wiwin terlebihnya lagi anak sekolahan yang mengejeknya, Wiwin malu dong dikatain seperti itu. Pagi-pagi udah terkenal, tapi terkenal memalukan. Bel istirahat berbunyi Wiwin sudah tidak mempermasalahkan hal yang tadi pagi itu. Dia tidak merasa malu lagi walau masih ada saja yang mengejeknya. Eh…lupa kalian belum tau kan apa nama genk Wiwin dan bagaimana semua karakter sahabat-sahabatnya.

Pertama Asti, orangya baik, dia paling suka yang namanya jajan, tau belanjanya setiap hari berapa. Kalau pelajaran bahasa Inggris dia jagonya, eh jangan salah gue juga bisa kalau masalah pelajaran bahasa inggris, bagi gue dan Asti pelajaran bahasa Inggris itu gampang. Asti sekarang udah punya cowok namanya Alfin, Asti sayang banget sama Alfin. Dulu Alfin Pernah nembak Asti, tapi apa? Asti nolak Alfin dia bilang katanya kita jadi sahabatan aja, eh gak taunya Asti menyesal dan akhirnya Alfin tau akan hal itu, jadi Alfin nembak yang kedua kalinya ke Asti dan Asti pun langsung nerima, dia gak mau lagi menyesal yang kedua kalinya. Eh…satu lagi kalau Yuli dan Mimi bisa bikin kita ketawa, Asti jarang banget ngeluarin suaranya pas ketawa dia cuman nutup mulut, entah deh mngkin dia ketawa dalm hati kali.

Nana itu orangya suka profokator (maksudnya bukan profokator kaya’ di tv-tv loh) dan lumayan baik , tapi kalau masalah kemana –mana dia paling sering gak ikutan karena gak diizinin sama bokapnya, abis Nana suka sakit-sakitan kalau terlalu capek. Pacar Nana namanya Ucup nama sebenarnya sih Yusuf, tapi kita sering manggil dia kayak gitu, jadi kebiasaan deh. Kalau masalah pelajaran sih Nana kadang-kadang bisa atau kadang-kadang otaknya macet.

Nah… sekarang Yuli dan Mimi kalau gak ada mereka gak rame deh. Cuman mereka yang sering bikin kita pada ketawa. Entah bagaimana walaupun hal itu gak lucu mereka tetap bisa bikin kita ketawa. Mimi kalau masalah pelajaran dia juga jagonya, tapi kadang-kadang kalau kita mau nyontek Mimi gak mau ngasih liat kita, katanya kerja sendiri masa lo gak bisa. Kalo gue bisa mana mungkin gue mau nyontek, dan gue juga udah berusaha kok. Itu yang sering gue ucapin tapi gak didengar Mimi loh. Mimi suka banget ama cowok yang namanya Abdi, tapi gak tau deh gimana perasaan Abdi ke Mimi. Sekarang Yuli, orangnya tuh tomboy banget deh, gue gak pernah ngeliat dia feminin, kalo’ semua tentang cowok dia tau tapi gak semuanya loh. Orangnya susah banget untuk marah jarang serius, sering bikin ketawa trus kalau bergerak, gerakannya dilebih-libihin dan jago loh gaya robot. Asal lo tau ya dia tuh jago maen gitar sampai-sampai dia bisa ngalahin cowok yang di kelas kita. Kalo tentang seni dia deh jagonya, tapi kalo’ masalah pelajaran otaknya mampet deh.

Oh iya mau tau nama genk kita mmm… HUNTER OF GHOST tm. Artinya tuh pemburu hantu tapi bukan hantu beneran loh, maksudnnya memburu hantu cewek-cewek yang kegatelan, kecentilan pokoknya yang talekang deh. Gimana baguskan? Kita tuh punya Base Camp, tempatnya di rumah Nana. Tempatnya di lantai 3 di rumahnya Nana. Di dalamnya ada TV beserta VCD, jadi kalo’ kita mau nonton biasanya di Base Camp kayak bioskop loh walaupun TVnya gak gede-gede amat. Trus ada kipas angin, rak-rak buku novel dan komik yang kita gabungin trus disimpan di situ . Ada kasur yang empuk banget banyak banget boneka-boneka yang kita koleksi. Gue seneng banget deh punya sahabat kayak mereka, setiap hari gak asik deh kalau gak ketawa.

@ @ @ @ @

Bel pulang pun berbunyi, semua anak SMA Neg.15 Cempaka udah pada pulang. Tapi masih ada aja yang tinggal nongkrong. Seperti genknya Radi cs, mereka tuh orangnya nyebelin banget paling rese deh di sekolahan mereka adalah musuh bebuyutan kita. Tapi asal lo tau aja kalau tentang ibadah mereka rajin banget, tapi kelakuannya kayak preman, gak takut kalau berbuat sesuatu yang bisa ngebuat kita celaka.

“Gimana tadi pagi, keren kan?” kata seseorang di balik pohon didekat pintu gerbang sekolah, saat kami udah mau pulang. Dengan santainya sambil melipatkan tangannya. Gue dan temen-temen sempet kaget, karena ternyata yang nyebarin kertas itu genknya Radi cs.

“Oh…ternyata kalian yang ngelakuin semua itu? Hmm cuman itu yang bisa lo lakuin?”. Dengan suara tinggi Wiwin, dan hampir saja dia meninju wajah nyebelin Rudi, tapi udah ditahan ama Yuli.

“Gak usah Win, lo gak perlu ngerusak tangan lo demi ninju wajah orang yang walaupun belum ditinju udah bonyok!” Kata Yuli dengan muka yang sangat menghina.

“Lihat aja nanti, gimana kita ngebales semua perbuatan kalian”! tiba-tiba Asti bicara, yang ngebuat kita pada kaget karena gak biasanya dia bicara kayak gitu padahal orangnya kan kalem banget.

“emang kalian bisa ngebales kita?”. Sambil beranjak dari tempatnya dan pergi dengan santainya bersama teman-temanya.

“Asti lo gila, berani ngomong kayak gitu? Lo tau kan gimana kelakuan mereka, dan lagi lo nantang mereka!”. Wiwin langsung memarahi Asti dengan muka paniknya.

“Aduh Win... masa lo takut ama mereka? Bener kata Asti kita harus ngebalaes mereka, pokoknya lebih memalukan deh dari pada ini”. Sekarang Mimi yang angkat bicara dan menjadi emosi.

“Bener banget tuh, entar kita ngumpul di Base Camp untuk ngerencanain buat ngerjain mereka, kalian pulang dulu, jam 3 kalian harus udah pada datang, key!” Kata Nana.

“Tapi…”. Wiwin ingin menolak, tapi gimana lagi dia gak bisa dia harus nurut apa yang di katakana temannya.

“Tapi apa? Lo gak mau, kalo’ gak mau kita musuhin elo, mau?” kata Yuli dengan nada menakutkan.

“I…i…iya deh gue mau kok”. Dengan nada suara ketakutan.

@ @ @ @ @

Di Base Camp.

“Duh...Asti lama banget sih! Kata Nana. Tiba-tiba ada suara telpon, langsung aja Nna mengangkatnya.

“Halo? Assalamualaikum...sapa Nana.

“Waalaikumsalam, sorry ya Na, gw gak bisa datang ke Base Camp, tiba-tiba aja kepala gue pusing rasanya pengen muntah aja. Kata orang di seberang sana.

“Elo Ti? Tapi lu gak apa-apa kan? Apa perlu kita ke rumah lo sekarang? Suara Nana yang agak Panik.

“Iya gue Asti, gue gak apa-apa kok, mendingan kalian berempat aja yang rencanainnya. Gue gak apa-apa kok, beneran!”

“Kalau gitu elo istirahat yang cukup ya, kalau perlu besok gak usah ke sekolah, nanti gue izinin deh!”

“Makasih ya Na, kalau gitu udah dulu ya! Assalamualaikum....”

“Waalaikumsalam.

Setelah itu Nana menceritakan kepada tiga sahabatnya kalau Asti gak bisa datang karena sakit. Akhirnya mereka menemukan cara gimana ngebales Rudi cs. Yah bisa dibilang sih agak parah.

Di Rumah Wiwin.

Wiwin merasa agak takut melaksanakan acara pembalasan ini kepada Rudi cs, dia gak tega, tapi kalu di ingat-ingat tadi pagi kan dia kan malu banget tuh, udah di liat-liatin sinis terus diketawain. Wiwin masih memikirkan apakah perbuatannya ini salah atau enggak.

Bersambung ...

tapi disambungnya belum tau kapan?!

Sebaik-baik manusia yaitu bermanfaat bagi orang lain...